TOP 4 ALL TIME INDIE – FAV MOVIES

Berikut nih list all-time-fav-muvee versi saya, hampir didominasi independent muvee & punya kesamaan; visually-pleasing. Saya nih tipe orang yang demen film – film yang manjain mata, entah itu sinematografinya/ dari environment-nya yang masih dinomor satuin kalo buat saya pribadi sih ( maklum tipikal cewek demen film – film yang manis-menye-menye-sok iye ) + biar betah juga buat ditonton lama – lama. Oiya plus satu lagi..saya juga tipikal orang yang musti liat rating di IMDB dulu waktu mau nonton ditambah kebanyakan saya lebih naksir film – film festival awardee/ nominee dibanding  film – film action yang merajai box office punya :p

1.) Moonrise Kingdom

Yang buat tertarik dari Moonrise Kingdom pas liat posternya, nuansa warna kuning yang ngedominasi, ada american scout dan cewek di tengah hutan, ditambah credit title & gak lupa juga judulnya make font script dan warna – warna neon yang makin ngasih efek “vintagey”-nya makin kental.

Image

Image

Image

Trus pas cek di IMDB ternyata ratingnya 7.8 dari skala 10 dan rotten 94% di rotten tomatoes! Nilai yang tinggi buat rating film non box office..Makin penasaran & akhirnya saya nge-gugel ni film. Ternyata kumpulan shot-nya oke, setting-nya tahun dengan color tone & environment warna  kuning yang mendominasi (mulai dari kuning muda sampe kuning tuaberhubung scout lebih dominan ke kuning & cokelat warnanya). Oiya, di sini juga ada si Bruce Willis, aktor lawas yang udin senior juga..Cuma starring-nya jadi scout captain gitu..( Agak syok terapi juga sih tipikal doi main di film – film yang menye-menye begini).

Image Image

Image

Yang buat saya kecewa banget di film ini ada scene yang make VFX, yaitu pas waktu kebakaran dan agak nonsense gitu pas ditonton jadi-nya macem  vfx yang cheesy gitu. Tapi yang paling saya suka sih environment-nya & properti, macamnya foto – foto a la tumblr punya..

Image

Image Image

Image

ImageImage

ImageImageImage

Film ini ceritain tentang Sam Shakusky & Suzy Bishop yang punya kepribadian yang sama, yaitu sama – sama introvert. Sam ini termasuk anggota Khaki Scout yang satu pulau dengan tempat tinggal si Suzy. Mereka kabur berdua & terlibat typical-puppy love-syndromeaffair. Saya gakmau cerita banyak berhubung ntar jadi spoiler sendiri, jauh lebih enak nonton sendiri :p

Color Pallete:

Kuning, Khaki, Ijo ( saturasi yang turun / dull version ), merah, coklat tua. Mulai sekarang kayanya saya bakal lebih perhatiin karyanya Wes Anderson punya.

Image

Image

Kontras; Sebelah kiri cenderung B&W, sebelah kanan didominasi kuning dan masih satu monokrom & analog.

ImageImage

IMDB

Rating:          7,8

Rotten Tomatoes

94% Rotten

2.) Submarine

Low budget indie movie-nya British Council ini bakal nyuguhin kita nuansa Great-Britain yang kental, mulai dari British-Accent-nya, soundtrack-nya yang diisi sama suara Alex Turner yang khas & dimana notabene-nya frontman Arctic Monkeys & petikan gitarnya yang bisa buat adem ayem. Film ini punya kesamaan sama karya – karyanya Wes Anderson punya, yang sama – sama quirky.

“Ain’t he hipster inaff, rite ?”

Image

Oiya, ternyata film ini juga diproduserin sama Ben Stiller, panteslah genrenya age comedy gini, tapi dengan nuansa yang gloomy , minim dialog, alur agak lama dan yang dominan adalah narasi. Biar low budget juga,tapi film ini udah menang di beberapa film festival & termasuk juga jadi nominee-nya. Udah gitu ini film dibagi jadi beberapa part, macam film – film yang lawas. Ceritanya tentang typical-puppy love-syndromeaffair dari si Oliver Tate yang introvert & masih hijau sama  Jordana Bevan, di samping tentang bullying juga.

ImageImage

Image

Image

Ben Stiller ini punya taste yang oke, film – film yang digarap menurut saya sih highly-recommended, macemnya Submarine (2010) dan yang paling terbaru ada The Secret Life Of Walter Mitty (2013) yang dimana filmnya sangat memanjakan mata dengan breathtaking scenery & sinematografinya. Ke-dua film ini juga nyuguhin soundtrack yang oke jadi paket komplit yang rancak bana.

Image

Image

ImageImage

Image

Image

IMDB

Rating:          7,3

Rotten Tomatoes

87% Rotten

3.) Amélie

ImageImage

ImageImageImage

ImageImage

Audrey Tatou emang ikonik dengan Perancis, begitu juga film – film dari sana nggak segan – segan buat nyuguhin Audrey Tatou di setiap filmnya. Color tone warna ijo yang lebih mendominasi di film ini. Kalau di Submarine identik dengan Britain, di Amélie, identik dengan France, berhubung soundtracknya juga tambah lengkap sama alunan akordion & aksen perancis yang ehem. Berasa duduk ngopi di cafe paris yang ada di pinggir jalanlah (halah). Envi-nya di France, dimana ini tempat udah pasti camera-genic banget, jadi ambil shot dimana aja bakal visually pleasing sih menurut saya, ditambah cast yang good lookin macemnya Audrey Tatou. Cerita mungkin standard, tapi film ini manjain mata dimana envi-nya ada di France bisa buat betah nontonnya.

Image

ImageImage

IMDB

Rating:          8,5

Rotten Tomatoes

90%  Rotten

4.) Across The Universe

Berikut beberapa alasan must’ve watched Across The Universe:

  1. Jim Sturgess
  2. Jim Sturgess
  3. Jim Sturgess

Image

ImageImage

Saya becanda ;;)  tapi emang doi ikonik juga dengan British Youth & efortless-hawt-British-accent. Pecinta Beatles wajib hukumnya nonton ini, berhubung ini film musikal yang nge-recover lagu – lagu Beatles macemnya Hold Me Tight, All My Loving, I Wanna Hold Your Hand, I’ve Just Seen A Face, de el el. Tapi bukan macem Glee sih, jadi lebih rekomen. Color tone-nya juga setipe sama Moonrise Kingdom punya, dominan ke warna kuning & hijau. Dilatarbelakangi dengan revolusi rock n roll era juga kemunculan Dr.Robert a.k.a. Bono era psychdelic & kaum hippies.

Image

Image

Image

Film ini simbolik & konotatif banget, jadi nontonnya lumayan mikir…berhubung karakter Jojo itu cerminan dari  Jimi Hendrix, sedangkan Sadie melambangkan dari Janis Joplin.

Image

Image

Image

Yang buat menarik, nama – nama karakter di film ini diambil dari lagu – lagu The Beatles:

 Lucy – “Lucy in the Sky with Diamonds”

Jude – “Hey Jude”

Max – “Maxwell’s Silver Hammer”

Sadie – “Sexy Sadie”

Jojo – “Get Back”

Prudence – “Dear Prudence”

Dr. Robert – “Doctor Robert”

Mr. Kite – “Being for the Benefit of Mr. Kite”

Dan (Lucy’s first boyfriend) – “Rocky Raccoon”

Molly (Jude’s English girlfriend) – “Ob-La-Di, Ob-La-Da”

Martha (Jude’s mother) – “Martha My Dear”

Julia (Lucy’s sister) – “Julia”

Rita (The Contortionist) – “Lovely Rita”

Teddy (Max’s uncle) – “Teddy Boy”

Bill (Sadie’s Producer) – “The Continuing Story of Bungalow Bill”

Image

Image

Film ini sebenarnya secara tidak langsung merepresentasikan The Beatles, yang paling tersirat itu waktu ada scene Jim sturgess yang lagi ngeband di rooftop, sama dengan konsernya The Beatles pada tahun 1969 untuk live performance mereka yang terakhir.

IMDB

Rating:          7,4

Rotten Tomatoes

53%  Rotten

Image

Kuliner Jogja Wajib Jajal

Buat urusan yang satu ini keluarga saya emang jagoannya. Jangankan Jogja, sampai ujung bumi pasti tetep ditempuh buat urusan perut, hhaha lebay ). Biasanya kita hobi nontonin Pak Bondan Winarno sama Benu Beloe yang di trans tv buat jadi referensi wiskul.  Sampai – sampai saya juga yang pernah ditunjuk jadi tour guide wiskul waktu liburan sama temen di Jogja.

Ya tapi giliran buat nontonin pariwisata macemnya ramayana ballet de el el, pada absen semua deh… (baca : males).

Beberapa kuliner Jogja wajib dijajal menurut saya ( tapi ini kuliner turis banget sih )

Gudeg Yu Djum

Yu Djum memang cabangnya sudah merambah ke mana – mana di Jogja, tapi saran saya sih mending melipir yang di Plengkung, sentral gudeg dan di sana ada Gudeg Yu Djum yang paling pertama, jadi bener – bener yang orisinil. Jadi di Plengkung ini ada beraneka ragam gudeg, mulai dari Juminten, Bu Lis, dll. Suasana Plengkung juga enak, terutama di sepanjang jalan Sawojajar, suasananya adem ayem. Disambut sama ruangan yang agak gelap, dengan tembok batanya, dan ubin beralaskan tiker.

Image

sumber : dokumentasi pribadi

Warung Yu Djum ini kecil tempatnya, tapi homey atmosfernya, berhubung begitu dateng kita musti lepas alas kaki dan tempatnya lesehan.

Image

sumber : dokumentasi pribadi

Jadi yang di gudegnya itu ada ayam kampung, gudeg, krecek, telor ayam. Untuk menunya opsional, jadi kita bisa milih sendiri. Yang saya suka dari Yu Djum sih Gudegnya yang kering, yang ngangenin dari Yu Djum juga kreceknya. Teksturnya sempurna menurut saya, nggak  alot,kering, masih empuk dimasaknya, tapi juga ada tekstur pori – porinya yang agak serupa sama sponge. Ayamnya juga sadap, berhubung ayam kampung jadi dagingnya nggak berontak pas digigit, dan mak lengender pas di tenggorokan.

Image

sumber : google

Warna yang cantik:)

 

Beda sama ayam lehor yang agak alot karena disuntik broiler dan dagingnya ketebelan. Kualitas, bukan kuantitas ya jatohnya, hhihi.. Terakhir makan Yu Djum, rasanya sekarang jadi mendominasi gurih, terutama karena ada kreceknya , padahal dulu jatohnya manis banget. Nah itulah yang saya suka dari krecek, jadi penyeimbang rasa manis dari gudegnya : )

Image

sumber : google

 

suasana Yu Djum Plengkung

 

Image

sumber : google

 

   Ayam Goreng Bu Tini

Image

sumber : google

Untuk para pecinta makanan manis wajib coba yang satu ini. Tapi kakak saya paling males diajak makan di sini, berhubung rasa ayam gorengnya + sambelnya juga sama – sama manis.

Image

sumber : google

Ayamnya ayam kampung ( di Jogja dominan ayamnya ayam kampung, di Jakarta dominasi lehor). Untuk sajiannya, biasanya ayam goreng ditemani sama sayur lalapan. Rasa manisnya sih yang buat ngangenin. Prosesnya sih ayam diungkep sama bumbunya beberapa jam & digoreng. Jadi bumbunya bener – bener menyerap ke dagingnya.

Image

sumber : google

 

 Sate Petir Pak Nano

Yang ini kami kenal dari Benu Beloe, jadi ada beberapa kelas buat tingkatan pedesnya. Untuk TK ( ya Te-Ka) cabenya bisa sampai 2-3, untuk SD sekitar 5-6, untuk sarjana ya bisa diasumsikan sendirilah ya, bayanginnya aja saya udah bergidik ngeri : ))

Jadi waktu itu saya lagi iseng fotoin Pak Nano, buat jadi objek foto.. nggak taunya beliau bilang gini, “ Hooo, ojo neko – neko koe…ntar tak kerjain loh cabenya tak tambain enem / pitu” katanya sambil ketawa ketawa tapi serius! ( soalnya saya pesennya yang tingkat TK).

Imagesumber : dokumentasi pribadi

Eh, ternyata bener loh saya dikerjain padahal saya mesen cabe 1- 2 aja tapi dikasih sate yang cabenya 7 lebih : )). Pak Nano ini suka becanda juga, padahal ngomongnya sambil tegas & serius. Pak Nano juga hafal pelanggan – pelanggannya yang mampir, padahal kami sempet absen 2 tahun nggak mampir ke situ.

Image

sumber : dokumentasi pribadi

Beliau juga nggak pelit buat ngasih cabe yang banyak, padahal waktu itu harga cabe lagi melambung tinggi, malah kita disuruh masak sendiri kalo cuma mesen yang level TK. Dari cara penyambutannya yang ramah buat kita pelanggannya jadi betah buat melipir ke warungnya. Buat yang mau jajal, warungnya ada di Ring road selatan.

 

sumber : google

Image

 

cabe jahanamImage

 

Mbah Jirak Wonosari

Yang ini juga jadi jawaranya nih. Buat para pecinta empal wajib mampir ke sini. Menu yang ada di warung ini  ada sego abang, empal, wader, sayur lombok ijo, de el el.

Image

sumber : google

Biasanya habis pulang dari tur pantai selatan ( Indrayanti –baron dkk ) bisa mampir ke warung ini berhubung rutenya searah. Dan yang paling mak nyos disini sih apalagi kalo bukan daging empalnya yang empuk nan mak legender di tenggorokan ini. Yang disayangkan dari tempat ini harganya overprice plus tempatnya berasa tempat jin buang anak ( alias jauuuuh ) : ))

Image

sumber : google

 Soto Kadipiro

Kalau dulu mungkin saya lebih milih soto soleh dibanding kadipiro, tapi sekarang saya lebih milih ke Kadipiro, berhubung lebih beraneka ragam menunya.

Image

sumber : google

 

Terus, lokasinya yang juga pas di rute jalur mudik, jadi biasanya pas mudik ke Jogja via jalur selatan pasti lewatin Wates dulu, jadi dateng – dateng ke Jogja, udah capek dari medan perang di Jalur Selatan,  langsung disambut sama panasnya soto Kadipiro yang legendaris ini. Indah banget nggak tuh ?

Image

sumber : google

Bakso Bethesda

Image

sumber : google

Lokasinya yang ada di samping RS. Bethesda ini buat bakso ini jadi gampang ditemuin. Tapi, berhubung laris, sore sekitar jam 3-4 baksonya udah abis deh ya…Jadi mending disaranin dateng sebelum jam 3-an. Yang palig rekomen sih bakso gorengnya juga, berhubung teksturnya yang agak garing tapi nggak sampai sekering kerupuk , bakso goreng ini paling pas disiram sama kuahnya yang panas,rasanya  pas sampai di gigi jadi agak krenyes – krenyes gitu soalnya adonannya nggak membal dan agak kopong bakso gorengnya.

Image

sumber : dokumentasi pribadi

Wedang jahenya yang di samping baksonya juga rekomen, beda sama yang di alun – alun, saya lebih milih wedang ronde yang disini.

Gudeg Permata

Yang ini udah jadi jawaranya langganan orang lokal sih, jadi orang jakartanya jarang yang makan, harganya juga harga orang lokal kok bukan harga turis. Jujur aja, saya baru ngejajal gudeg ini akhir-akhir ini, tapi langsung cucok deh bok sama lidah saya. Begitu sampai di tempat, udah banyak orang – orang mulai dari anak – anak mudanya yang lesehan di luarsampai orang tuanya yang biasanya lebih milih makan di dalem.

Image

sumber : google

Seperti biasa menu gudeg tuh ada ayam kampung, telor, tahu krecek dan gudegnya itu sendiri, tekstur tahunya sempurna ( kata emak saya sih cocok buat dijadiin tahu bacem), karena ayam kampung, jadi dagingnya pas di gigi nggak berontak dan empuk banget,.

Image

sumber : google

Cuma yang agak kurang kreceknya paling, soalnya agak alot dan teksturnya yang agak becek. Untuk krecek, Permata masih kalah dari Yu Djum menurut saya, hhehe😀

Image

sumber : google

 

Dawet Jumbo Raminten

Last but not least, Raminten.

Image

sumber : google

Raminten ini cabangnya Batik  Mirota nggak taunya, pantes aja dimana – mana ada kembang – kembang dan sesajennya. Dari dekorasinya Raminten ini cocoknya buat tempat nongkrong santai , senda gurau dengan sahabat ( halah ). Bisa diliat kok dari jumlah pengunjung yang emang didominasi sama anak – anak muda. Terus, tempatnya sih homey banget menurut saya.

Image

sumber : google

Apalagi dong yang wajib dicoba selain DAWET JUMBOnya disini. Btw otw, ngomongin dawet jumbo nih pasti selalu buat saya geli, berhubung saya jadi keinget temen saya yang biasa dipanggil “ayam” mahluk satu – satunya yang paling langka & wajib dilestarikan : ))

Jadi gini ceritanya, saya sama temen – temen saya ber-5 main ke Jogja, terus kita jajal Raminten soalnya saya baca di majalah harganya terjangkau. Ya udah , melipir deh ya kita ke sana. Trus doi ( si ayam ) sama saya mesen dawet, ada yang jumbo sama reguler. Saya pilih yang reguler berhubung saya lupa lupa inget yang jumbo gede banget. Si ayam ini mesennya yang jumbo dong ya. Pas dateng makanan beneran GEDE BANGET DONG YA udah berasa minum dari GENTONG dong ya dan hebatnya si ayam ini hampir habis , hhaha *standing ovation*. Biar segede gentong, harganya / gelas jumbo 12 – 15 rebu loh! 

Image

sumber : dokumentasi pribadi

ayam & DAWET JUMBOnya :))

Image

sumber : google

Oiya, waktu doi ulang taun saya akhirnya sepakat sama temen – temen buat ngasih kado Gelas-gentong-dawet-jumbo-ala-raminten buat nostalgila, soalnya dia sekarang jadi parno sama yang namanya dawet, hhahaha..Jadi, kita bisa melipir ke Mirota Batik yang di Kaliurang/ Malioboro buat beli gelas gentongnya nih.

 

Yang belum kesampean :

  1. Mangut lele kasongan
  2. Empal Beringharjo