Kuliner Jogja Wajib Jajal

Buat urusan yang satu ini keluarga saya emang jagoannya. Jangankan Jogja, sampai ujung bumi pasti tetep ditempuh buat urusan perut, hhaha lebay ). Biasanya kita hobi nontonin Pak Bondan Winarno sama Benu Beloe yang di trans tv buat jadi referensi wiskul.  Sampai – sampai saya juga yang pernah ditunjuk jadi tour guide wiskul waktu liburan sama temen di Jogja.

Ya tapi giliran buat nontonin pariwisata macemnya ramayana ballet de el el, pada absen semua deh… (baca : males).

Beberapa kuliner Jogja wajib dijajal menurut saya ( tapi ini kuliner turis banget sih )

Gudeg Yu Djum

Yu Djum memang cabangnya sudah merambah ke mana – mana di Jogja, tapi saran saya sih mending melipir yang di Plengkung, sentral gudeg dan di sana ada Gudeg Yu Djum yang paling pertama, jadi bener – bener yang orisinil. Jadi di Plengkung ini ada beraneka ragam gudeg, mulai dari Juminten, Bu Lis, dll. Suasana Plengkung juga enak, terutama di sepanjang jalan Sawojajar, suasananya adem ayem. Disambut sama ruangan yang agak gelap, dengan tembok batanya, dan ubin beralaskan tiker.

Image

sumber : dokumentasi pribadi

Warung Yu Djum ini kecil tempatnya, tapi homey atmosfernya, berhubung begitu dateng kita musti lepas alas kaki dan tempatnya lesehan.

Image

sumber : dokumentasi pribadi

Jadi yang di gudegnya itu ada ayam kampung, gudeg, krecek, telor ayam. Untuk menunya opsional, jadi kita bisa milih sendiri. Yang saya suka dari Yu Djum sih Gudegnya yang kering, yang ngangenin dari Yu Djum juga kreceknya. Teksturnya sempurna menurut saya, nggak  alot,kering, masih empuk dimasaknya, tapi juga ada tekstur pori – porinya yang agak serupa sama sponge. Ayamnya juga sadap, berhubung ayam kampung jadi dagingnya nggak berontak pas digigit, dan mak lengender pas di tenggorokan.

Image

sumber : google

Warna yang cantik 🙂

 

Beda sama ayam lehor yang agak alot karena disuntik broiler dan dagingnya ketebelan. Kualitas, bukan kuantitas ya jatohnya, hhihi.. Terakhir makan Yu Djum, rasanya sekarang jadi mendominasi gurih, terutama karena ada kreceknya , padahal dulu jatohnya manis banget. Nah itulah yang saya suka dari krecek, jadi penyeimbang rasa manis dari gudegnya : )

Image

sumber : google

 

suasana Yu Djum Plengkung

 

Image

sumber : google

 

   Ayam Goreng Bu Tini

Image

sumber : google

Untuk para pecinta makanan manis wajib coba yang satu ini. Tapi kakak saya paling males diajak makan di sini, berhubung rasa ayam gorengnya + sambelnya juga sama – sama manis.

Image

sumber : google

Ayamnya ayam kampung ( di Jogja dominan ayamnya ayam kampung, di Jakarta dominasi lehor). Untuk sajiannya, biasanya ayam goreng ditemani sama sayur lalapan. Rasa manisnya sih yang buat ngangenin. Prosesnya sih ayam diungkep sama bumbunya beberapa jam & digoreng. Jadi bumbunya bener – bener menyerap ke dagingnya.

Image

sumber : google

 

 Sate Petir Pak Nano

Yang ini kami kenal dari Benu Beloe, jadi ada beberapa kelas buat tingkatan pedesnya. Untuk TK ( ya Te-Ka) cabenya bisa sampai 2-3, untuk SD sekitar 5-6, untuk sarjana ya bisa diasumsikan sendirilah ya, bayanginnya aja saya udah bergidik ngeri : ))

Jadi waktu itu saya lagi iseng fotoin Pak Nano, buat jadi objek foto.. nggak taunya beliau bilang gini, “ Hooo, ojo neko – neko koe…ntar tak kerjain loh cabenya tak tambain enem / pitu” katanya sambil ketawa ketawa tapi serius! ( soalnya saya pesennya yang tingkat TK).

Imagesumber : dokumentasi pribadi

Eh, ternyata bener loh saya dikerjain padahal saya mesen cabe 1- 2 aja tapi dikasih sate yang cabenya 7 lebih : )). Pak Nano ini suka becanda juga, padahal ngomongnya sambil tegas & serius. Pak Nano juga hafal pelanggan – pelanggannya yang mampir, padahal kami sempet absen 2 tahun nggak mampir ke situ.

Image

sumber : dokumentasi pribadi

Beliau juga nggak pelit buat ngasih cabe yang banyak, padahal waktu itu harga cabe lagi melambung tinggi, malah kita disuruh masak sendiri kalo cuma mesen yang level TK. Dari cara penyambutannya yang ramah buat kita pelanggannya jadi betah buat melipir ke warungnya. Buat yang mau jajal, warungnya ada di Ring road selatan.

 

sumber : google

Image

 

cabe jahanamImage

 

Mbah Jirak Wonosari

Yang ini juga jadi jawaranya nih. Buat para pecinta empal wajib mampir ke sini. Menu yang ada di warung ini  ada sego abang, empal, wader, sayur lombok ijo, de el el.

Image

sumber : google

Biasanya habis pulang dari tur pantai selatan ( Indrayanti –baron dkk ) bisa mampir ke warung ini berhubung rutenya searah. Dan yang paling mak nyos disini sih apalagi kalo bukan daging empalnya yang empuk nan mak legender di tenggorokan ini. Yang disayangkan dari tempat ini harganya overprice plus tempatnya berasa tempat jin buang anak ( alias jauuuuh ) : ))

Image

sumber : google

 Soto Kadipiro

Kalau dulu mungkin saya lebih milih soto soleh dibanding kadipiro, tapi sekarang saya lebih milih ke Kadipiro, berhubung lebih beraneka ragam menunya.

Image

sumber : google

 

Terus, lokasinya yang juga pas di rute jalur mudik, jadi biasanya pas mudik ke Jogja via jalur selatan pasti lewatin Wates dulu, jadi dateng – dateng ke Jogja, udah capek dari medan perang di Jalur Selatan,  langsung disambut sama panasnya soto Kadipiro yang legendaris ini. Indah banget nggak tuh ?

Image

sumber : google

Bakso Bethesda

Image

sumber : google

Lokasinya yang ada di samping RS. Bethesda ini buat bakso ini jadi gampang ditemuin. Tapi, berhubung laris, sore sekitar jam 3-4 baksonya udah abis deh ya…Jadi mending disaranin dateng sebelum jam 3-an. Yang palig rekomen sih bakso gorengnya juga, berhubung teksturnya yang agak garing tapi nggak sampai sekering kerupuk , bakso goreng ini paling pas disiram sama kuahnya yang panas,rasanya  pas sampai di gigi jadi agak krenyes – krenyes gitu soalnya adonannya nggak membal dan agak kopong bakso gorengnya.

Image

sumber : dokumentasi pribadi

Wedang jahenya yang di samping baksonya juga rekomen, beda sama yang di alun – alun, saya lebih milih wedang ronde yang disini.

Gudeg Permata

Yang ini udah jadi jawaranya langganan orang lokal sih, jadi orang jakartanya jarang yang makan, harganya juga harga orang lokal kok bukan harga turis. Jujur aja, saya baru ngejajal gudeg ini akhir-akhir ini, tapi langsung cucok deh bok sama lidah saya. Begitu sampai di tempat, udah banyak orang – orang mulai dari anak – anak mudanya yang lesehan di luarsampai orang tuanya yang biasanya lebih milih makan di dalem.

Image

sumber : google

Seperti biasa menu gudeg tuh ada ayam kampung, telor, tahu krecek dan gudegnya itu sendiri, tekstur tahunya sempurna ( kata emak saya sih cocok buat dijadiin tahu bacem), karena ayam kampung, jadi dagingnya pas di gigi nggak berontak dan empuk banget,.

Image

sumber : google

Cuma yang agak kurang kreceknya paling, soalnya agak alot dan teksturnya yang agak becek. Untuk krecek, Permata masih kalah dari Yu Djum menurut saya, hhehe 😀

Image

sumber : google

 

Dawet Jumbo Raminten

Last but not least, Raminten.

Image

sumber : google

Raminten ini cabangnya Batik  Mirota nggak taunya, pantes aja dimana – mana ada kembang – kembang dan sesajennya. Dari dekorasinya Raminten ini cocoknya buat tempat nongkrong santai , senda gurau dengan sahabat ( halah ). Bisa diliat kok dari jumlah pengunjung yang emang didominasi sama anak – anak muda. Terus, tempatnya sih homey banget menurut saya.

Image

sumber : google

Apalagi dong yang wajib dicoba selain DAWET JUMBOnya disini. Btw otw, ngomongin dawet jumbo nih pasti selalu buat saya geli, berhubung saya jadi keinget temen saya yang biasa dipanggil “ayam” mahluk satu – satunya yang paling langka & wajib dilestarikan : ))

Jadi gini ceritanya, saya sama temen – temen saya ber-5 main ke Jogja, terus kita jajal Raminten soalnya saya baca di majalah harganya terjangkau. Ya udah , melipir deh ya kita ke sana. Trus doi ( si ayam ) sama saya mesen dawet, ada yang jumbo sama reguler. Saya pilih yang reguler berhubung saya lupa lupa inget yang jumbo gede banget. Si ayam ini mesennya yang jumbo dong ya. Pas dateng makanan beneran GEDE BANGET DONG YA udah berasa minum dari GENTONG dong ya dan hebatnya si ayam ini hampir habis , hhaha *standing ovation*. Biar segede gentong, harganya / gelas jumbo 12 – 15 rebu loh! 

Image

sumber : dokumentasi pribadi

ayam & DAWET JUMBOnya :))

Image

sumber : google

Oiya, waktu doi ulang taun saya akhirnya sepakat sama temen – temen buat ngasih kado Gelas-gentong-dawet-jumbo-ala-raminten buat nostalgila, soalnya dia sekarang jadi parno sama yang namanya dawet, hhahaha..Jadi, kita bisa melipir ke Mirota Batik yang di Kaliurang/ Malioboro buat beli gelas gentongnya nih.

 

Yang belum kesampean :

  1. Mangut lele kasongan
  2. Empal Beringharjo